Internasional

Hari Pertama Keberangkatan, 1.364 Jemaah Kloter Embarkasi Solo Dapat Layanan Fast Track 

Wamenag tinjau keberangkatan jemaah di Embarkasi Solo

Wamenag tinjau keberangkatan jemaah di Embarkasi Solo

Solo (Kemenag) --- Hari pertama keberangkatan, sebanyak 1.364 jemaah haji terbang dari Embarkasi Solo (SOC). Tergabung dalam empat kelompok terbang (kloter), mereka mendapatkan layanan fast track di Bandara Adi Soemarno.

Layanan fast track di Embarkasi Solo baru diterapkan tahun ini. Selain Solo, fast track juga ada di Bandara Soekarno-Hatta Cengkareng dan Bandara Juanda Surabaya.

"Hal ini menandakan langkah positif pemerintah dalam memfasilitasi perjalanan para calon jemaah haji Indonesia," kata Wakil Menteri Agama RI Saiful Rahmat Dasuki saat meninjau layanan Makkah Road di Bandara Adi Soemarno Solo di Boyolali, Minggu (12/5/2024).

Atas nama pemerintah Indonesia, Wamenag mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada pemerintah Arab Saudi yang telah memberikan perhatian khusus kepada Indonesia dengan menambah layanan fast track di Embarkasi SOC (Solo) dan SUB (Surabaya).

Turut mendampingi dalam peninjauan tersebut, Pj. Gubernur Jateng Nana Sudjana, Direktur Layanan Haji Luar Negeri Subhan Chalid, Kepala Kanwil Kemenag Jateng Musta’in Ahmad, serta Kepala Kanwil DIY Masmin Afif.

Saiful menambahkan bahwa layanan fast track di Bandara Adi Soemarno Solo mempercepat proses layanan. Hingga jemaah masuk pesawat, hanya butuh waktu kurang lebih 6 menit. Waktu yang dibutuhkan per jemaah dalam pemeriksaan dokumen paspor hanya 1 menit, lalu masuk ke dalam ruangan steril berbentuk tenda 1 menit, dan terakhir di pesawat kurang lebih 4 menit.

Wamenag menyampaikan terima kasih kepada pihak Angkasa Pura Bandara Adi Soemarno yang telah menyiapkan ruangan fast track dan lokasinya berdekatan dengan parkir pesawat jemaah. Sehingga waktu yang dibutuhkan jemaah haji makin cepat.

Layanan fast track terbukti memudahkan calon Jemaah Haji Embarkasi Solo, Surabaya dan Jakarta. "Nantinya, mereka tidak perlu antri panjang saat di imigrasi kedatangan Bandara Madinah dan Jeddah serta dapat mengurai kepadatan di sana, terutama bagi calon Jemaah Haji lansia dan berkebutuhan khusus yang memerlukan perhatian khusus dari segi kesehatan," sebut Wamenag.

Layanan fast track, lanjut Saiful, memungkinkan jemaah haji melalui prosedur keberangkatan dengan lebih cepat dan lancar. Hal itu dapat meminimalisir waktu tunggu dan sangat efisien.

"Dengan adanya layanan ini, diharapkan para jemaah haji dapat memulai ibadah haji mereka dengan lebih tenang dan fokus " pungkas Saiful.

Senada dengan Wamenag RI, Direktur Layanan Haji Luar Negeri Subhan Cholid mengatakan dengan layanan fast track, waktu yang dibutuhkan per jemaah sekitar 6 menit dan mereka sudah berada di pesawat.

"Pihak imigrasi Arab Saudi bahkan telah menyiapkan 8 konter layanan proses dokumen (passport) di Bandara Adi Soemarno, yang masing-masing konter disimulasikan siap melayani calon jemaah haji, 30 menit per konter," terang Subhan.

"Alhamdulillah para petugas fast track imigrasi Arab Saudi siap memberi layanan terbaik kepada seluruh jemaah haji Indonesia," sambungnya.

Tahun ini, ada tiga bandara yang memberikan layanan fast track, yakni Bandara Soekarno Hatta Jakarta dan yang terbaru di Adi Soemarno Solo dan Juanda Surabaya.

Menurut Subhan, penambahan layanan fast track ini berkat hubungan baik Presiden RI Joko Widodo dengan Kerajaan Arab Saudi, dan Kerjasama antara Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi dan Kementerian Agama.

"Harapannya dengan layanan tersebut, proses pre-clearance keimigrasian Arab Saudi berjalan lancar sesuai dengan prosedur yang berlaku, sehingga jemaah haji sebelum menuju Tanah Suci tidak lama mengantri di imigrasi," tutup Subhan. (Rd)


Editor: Moh Khoeron
Fotografer: Romadaniel

Internasional Lainnya Lihat Semua

Berita Lainnya Lihat Semua