MABIMS Sepakat Bentuk Program Khusus Dai dan Asatizah

Yogyakarta (Kemenag) --- Negara-negara anggota MABIMS (Menteri Agama Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, dan Singapura) bersepakat untuk membentk program khusus bagi penguatan kompetensi dai dan asatizah. Kesepakatan ini menjadi salah satu poin dalam Pertemuan Jawatankuasa Teknikal Sekretariat MABIMS Tahun 2022.

Pertemuan ini berlangsung tiga hari, 24 – 26 Agustus 2022, di Yogyakarta. Hadir, Kepala Bahagian Perhubungan Awam, Antarabangsa dan MABIMS, Kementerian Hal Ehwal Ugama Brunei Darussalam, Mohammad Albi bin Haji Ibrahim, Timbalan Ketua Pengarah (dasar), Jabatan Kemajuan Islam Malaysia, Dr. Sirajuddin Suhaimee, dan Ketua Perhubungan Strategik Majelis Ugama Islam Singapura, Ibrahim Sawifi.

Rencana pembentukan program khusus untuk penguatan dai dan asatizah ini menjadi salah satu poin indikator kinerja utama dalam rencana strategik MABIMS tahun 2021 – 2025 untuk fokus strategik pendidikan dan penghayatan beragama. 

“Ada tiga key performance indicator yang menjadi tanggung jawab Indonesia untuk mengkoordinasikan, salah satunya pembentukan program khusus bagi penguatan kompetensi dai dan asatizah MABIMS,” terang Koordinator Kerjasama Luar Negeri, Khoirul Huda Basyir, selaku Ketua Sekretariat MABIMS Indonesia, di Yogyakarta, Jumat (26/8/2022).

Dua indikator lainnya, sebut Khoirul, adalah peningkatan pendidikan yang selaras aqidah ahli sunnah wal jamaah, serta peningkatan penggunaan teknologi dan media dalam pengembangan pendidkan formal dan bukan formal.

Menurut Khoirul, Pertemuan Jawatankuasa Teknikal Sekretariat MABIMS Tahun 2022 juga mensepakati sejumlah program untuk tahun 2022-2025. Para anggota MABINS juga bersepakat untuk menyeleraskan sejumlah program yang serupa agar tidak tumpang tindih antara satu dengan lainnya.

Pertemuan wakil anggota MABIMS ini diawali dengan jamuan makan malam dan persembahan tarian tradisional sebagai ucapan selamat datang. Giat dua tahunan ini dibuka oleh Sekretaris Jenderal Kementerian Agama Nizar Ali. Selain para delegasi MABIMS, hadir pula dalam pembukaan, Kabag TU Kanwil Kemenag Provinsi D.I. Yogyakarta dan Kepala Biro AUAK UIN Sunan Gunung Djati. Nizar berharap pertemuan ini dapat merumuskan sejumlah program strategis yang bermanfaat bagi masyarakat di masing-masing negara MABIMS. 

Sebelumnya, Kepala Biro Hukum dan Kerjasama Luar Negeri, Ahmad Bahiej, melaporkan agenda sidang Pertemuan Jawatankuasa Teknikal, yaitu membahas rencana pelaksanaan fokus strategik masing-masing negara anggota  dari Rencana Strategik MABIMS 2022-2023. Selain itu, dibahas juga perkembangan perubahan Garis Panduan Tata Cara Kerja Urusetia MABIMS oleh Negara Brunei Darussalam. Pertemuan ini juga membahas progress persiapan SOM ke-46 yang akan dilaksakan pada September 2022 di Malaysia. 

Persidangan dipandu oleh Khoirul Huda Basyir selaku Ketua Sekretariat MABIMS Indonesia. Pertemuan ini diakhiri dengan pertukaran cindera hati sembari menikmati pertunjukan Sendra Tari Ramayana di Purawisata Yogyakarta.